RADIO MITRA 97.0 FM KOTA WISATA BATU | INSPIRASI KELUARGA ANDA | Interaktif | Telp 0341-597 440 | SMS 081 333 74 9797 | Facebook: Radio Mitra 97.0 FM | Twitter: @mitra97fm | YM: radiomitra | Alamat: Jalan Wukir no.4 Temas - Kec. Batu - Kota Wisata Batu - Malang - Jawa Timur - Indonesia | www.mitrafm.com |

Home » Headline » Awas, Racun Ada di Mana-mana!

Awas, Racun Ada di Mana-mana!

virusHampir semua produk perawatan (consumer product) yang tersedia ternyata mengandung bahan kimia dan pengawet. Bagaimana kita harus menyikapinya?
Hampir setiap hari kita terpapar oleh risiko dari bahan-bahan kimia yang kita telan, hirup, atau oles di kulit. Hal ini mengundang perhatian para aktivis lingkungan, ilmuwan, hingga orang biasa yang khawatir dengan efek samping bahan pengawet.
“Boleh dibilang semua produk perawatan mengandung bahan beracun. Kebanyakan memang dalam jumlah sangat kecil untuk menimbulkan bahaya kesehatan. Tetapi, terkadang paparan dalam jumlah sedikit juga bisa mendatangkan dampak yang besar,” kata Alan Greene, MD, guru besar klinis bidang anak dari Stanford University dan penulis buku Raising Baby Green.

Ironisnya, karena produk-produk tersebut dianggap aman, penggunaannya pun tak terkendali. “Setiap hari kita terpapar oleh berbagai bentuk bahan kimia, padahal kita belum tahu apa dampaknya bagi kesehatan,” kata Rebecca Sutton, PhD, senior ilmuwan dari Environmental Working Group.

The Center for Disease Control (CDC), lembaga pengawasan penyakit AS, saat ini tengah memonitor kadar bahan-bahan kosmetik dan produk perawatan lain dalam darah yang dilakukan secara acak kepada orang-orang Amerika.

Untuk mengetahui bahaya yang mungkin terkandung dalam produk yang biasa kita pakai sehari-hari, simak penjelasan berikut ini:

Phthalates
Phthalates, dibaca Thal-ates, senyawa kimia ini biasanya dipakai untuk memberi efek harum dalam produk sehari-hari. Phthalates ini juga dipakai dalam bahan baku pipa, tirai kamar mandi, vernis, atau lantai vinil.

“Beberapa jenis phthalates diketahui berfungsi seperti hormon dalam tubuh,” kata Green. Dalam riset percobaan terhadap hewan diketahui phthalates dalam dosis tinggi mengganggu produksi hormon.

Paparan phthalates dalam dosis kecil di suatu produk memang aman. Tapi faktanya phthalates ada di mana-mana, bahkan dari debu di luar ruangan yang kita hirup. Hasil riset CDC menunjukkan adanya kadar phthalates dosis rendah dalam darah manusia.

Beberapa riset membuktikan paparan phthalates pada manusia mungkin terkait dengan berkurangnya jumlah dan kualitas sperma pada pria. Wanita hamil yang terpapar bahan kimia ini juga diduga menyebabkan perubahan bentuk genital alat kelamin bayi laki-laki.

Sambil menunggu bukti-bukti terbaru dari riset tentang phthalates, tak ada salahnya bila kita mulai mengurangi penggunaan produk yang mengandung bahan ini, khususnya untuk ibu hamil dan anak-anak.

Sayangnya, phthalates seringkali bersembunyi dalam kandungan fragrance atau pengharum, sehingga agak sulit mengetahui produk mana yang mengandung bahan ini. Sebagai opsi, hindari produk yang bebas pengharum atau pilih produk yang memakai minyak esensial, seperti lavender atau citrus.

Parabens
Bahan kimia ini biasanya dipakai sebagai bahan pengawet kosmetik untuk mencegah pertumbuhan mikroba dan melindungi kosmetik dari kontaminasi bakteri atau jamur. Hampir semua kosmetik, mulai dari pelembap, perawatan rambut, produk untuk pencukur janggut, hingga makanan dan obat, mengandung parabens.

Parabens bekerja seperti hormon estrogen dalam tubuh, meski dampaknya ringan. Sebuah riset menunjukkan ditemukannya parabens dalam jaringan tisu contoh tumor payudara, tetapi studi tidak menyebutkan bahwa parabens menyebabkan kanker.

Para ilmuwan dari FDA menyatakan parabens aman, tetapi masih dibutuhkan penelitian lanjutan. Sebagai konsumen, tak ada salahnya kita berhati-hati. Periksa label bahan yang dipakai dalam produk. Sebaiknya pilih yang tidak mengandung paraben, seperti methylparaben, butylparaben, atau propylparaben.

Musk
Wangi musk yang lembut memang jadi favorit banyak orang. Namun, aroma musk yang kini banyak dipakai dalam berbagai produk dibuat dari sintesa bahan kimia di laboratorium.

Selain dipakai dalam produk parfum, nitro musk dan polycyclic musk juga dipakai dalam produk pencuci pakaian. Penelitian yang dilakukan pada tahun 1990 menunjukkan penggunaan musk sintetis bisa menyebabkan efek racun di tubuh dan merusak jaringan tisu.

Setelah studi tersebut, para produsen memang mengurangi kadar penggunaan musk dalam produknya. Tetapi kini musk tetap dipakai dalam produk kebersihan, seperti pelembut pakaian, sabun cuci, hingga parfum.

Musk sintetis yang paling banyak dipakai adalah jenis Tonalid dan Galaxolide. Sayangnya dua produk ini sering tersembunyi dalam kata fragrance di label produk. Bila Anda ingin menghindarinya, pilih produk tanpa parfum atau pilih produk yang menulis lengkap kandungannya.(kompas.com/ysf.mitra)

Baca Juga

mitrafm.com Aksi Sehat 212 BMH

Aksi Sehat 212 BMH

MitraFM.com – Aksi Sehat 212 BMH. Besok (2-12-2016) akan digelar Aksi Bela Islam 212 menuntut ditegakkan hukum ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*