RADIO MITRA 97.0 FM KOTA WISATA BATU | INSPIRASI KELUARGA ANDA | Interaktif | Telp 0341-597 440 | SMS 081 333 74 9797 | Facebook: Radio Mitra 97.0 FM | Twitter: @mitra97fm | YM: radiomitra | Alamat: Jalan Wukir no.4 Temas - Kec. Batu - Kota Wisata Batu - Malang - Jawa Timur - Indonesia | www.mitrafm.com |

Home » Headline » Jika Si Kecil Suka Menggigit dan Memukul

Jika Si Kecil Suka Menggigit dan Memukul

sikecilBanyak orangtua yang mengatakan bahwa mengasuh anak perempuan lebih sulit daripada mengasuh anak laki-laki. Hal ini sedikit banyak ada benarnya. Anak perempuan yang sangat aktif dan emosional lebih sulit ”dikendalikan” ketimbang anak laki-laki dengan karakter yang sama. Aktifnya anak perempuan ditandai dengan ciri-ciri tidak bisa diam di satu tempat, cepat penasaran dan mencari jawabannya, tidak menerima masukan dari orang lain, sensitif, suka berteriak (marah), dan melakukan kekerasan fisik yang belum mereka sadari secara langsung.

”Mereka tidak sadar kalau perbuatannya bisa melukai dan menyakiti orang lain,” ujar Dr Michael H Popkin, PhD, pendiri Active Parenting Publishers. Ia juga mengatakan bahwa keadaan seperti itu (marah, memukul, dan menggigit) adalah cara yang primitif dalam menghadapi rasa frustrasi.

Sebagai orangtua, Anda bertugas untuk menenangkan dan memberikan masukan kepada anak agar tidak menyakiti orang lain. Dengan demikian, anak bisa mengendalikan amarahnya dan mampu mengurangi hal-hal negatif yang berhubungan dengan kekerasan fisik.

Anak-anak yang pemarah harus dihadapi saat mereka sudah tenang. Jika Anda berusaha menenangkannya saat mereka tengah marah, mereka tidak akan mendengarkan Anda dan bahkan akan melawan.

Setelah mereka tenang, bicarakan baik-baik bahwa mengigit dan melakukan kekerasan tidak baik dilakukan oleh anak perempuan. Konsekuensinya, ia akan ditinggalkan oleh teman-temannya.

Kalaupun ia menolak dan tetap melakukan yang sama, coba alihkan untuk memukul bantal atau boneka. Jika ia tetap melawan, memukul, dan menggigit, jangan ragu untuk memberikan hukuman. Misalnya, memasukkannya dalam kamar yang sepi hanya berdua dan katakan, misalnya, ”Menggigit dan memukul bukan dilakukan oleh manusia. Hanya hewan saja yang menggigit”.

Setelah amarahnya reda, ajak ia untuk melakukan aktivitas yang ia sukai dan mulailah menjelaskan perbuatannya yang buruk. Lakukan berulang hingga ia paham dan mau berubah. (KCM)

Baca Juga

mitrafm.com Aksi Sehat 212 BMH

Aksi Sehat 212 BMH

MitraFM.com – Aksi Sehat 212 BMH. Besok (2-12-2016) akan digelar Aksi Bela Islam 212 menuntut ditegakkan hukum ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*