RADIO MITRA 97.0 FM KOTA WISATA BATU | INSPIRASI KELUARGA ANDA | Interaktif | Telp 0341-597 440 | SMS 081 333 74 9797 | Facebook: Radio Mitra 97.0 FM | Twitter: @mitra97fm | YM: radiomitra | Alamat: Jalan Wukir no.4 Temas - Kec. Batu - Kota Wisata Batu - Malang - Jawa Timur - Indonesia | www.mitrafm.com |

Home » Mitra Update » Bahaya Terlalu Banyak Berpikir

Bahaya Terlalu Banyak Berpikir

Introspeksi diri merupakan hal yang baik dalam kehidupan. Tapi, bila terlalu banyak pikiran atau terlalu sering menimbang-nimbang, mungkin tidak mempunyai manfaat seperti yang Anda pikirkan.

Studi terbaru yang diterbitkan jurnal ‘Science’ oleh AAAS menunjukkan, bagi orang yang pandai mengubah pikiran mereka dan merenungkan keputusan, ukuran wilayah tertentu di otak terlihat menjadi lebih besar, dibandingkan individu yang yang tidak introspektif.

Tindakan introspeksi diri atau ‘berpikir tentang pikiran Anda’ merupakan sebuah aspek kunci dari kesadaran manusia, walau para ilmuwan telah mencatat banyak variasi dalam kemampuan masyarakat untuk mengintrospeksi.

Berdasarkan temuan, para ilmuwan yang dipimpin Prof Geraint Rees dari University College London, menunjukkan, volume materi abu-abu di korteks prefrontal anterior dari otak, yang terletak tepat di belakang mata, merupakan indikator kuat dari introspektif seseorang mempunyai kemampuan introspektif.

Selain itu, para ilmuwan mengatakan struktur materi putih tersambung ke wilayah ini juga terkait dengan proses introspeksi, dikutip dari Times Of India.

Para peneliti menemukan, beberapa orang yang terlalu banyak berpikir tentang kehidupannya, memiliki ingatan yang ‘miskin’ dan mungkin mereka juga mengalami depresi.

Namun, masih belum jelas bagaimana hubungan antara introspeksi dan dua jenis materi otak benar-benar bekerja.

Di masa depan, penemuan tersebut dapat membantu para ilmuwan memahami bagaimana cedera otak tertentu mempengaruhi kemampuan individu untuk merenungkan pikiran mereka sendiri dan tindakan.

Dengan pemahaman seperti itu, akhirnya mungkin untuk perawatan yang tepat menyesuaikan pasien, seperti korban stroke atau penderita trauma otak serius, yang mungkin tidak memahami kondisi mereka sendiri.

“Ambil contoh dua pasien dengan gangguan mental, yang satu menyadari penyakit mereka dan yang satu tidak. Orang pertama mungkin mengambil obat mereka sendiri, tetapi yang kedua ada kemungkinan tidak. Jika kita memahami kesadaran diri pada tingkat neurologis, maka mungkin kita juga bisa beradaptasi dengan perawatan dan mengembangkan strategi pelatihan bagi pasien,” kata salah seorang penulis studi, Stephen Fleming dari Universitas College London.

Baca Juga

mitrafm.com Aksi Sehat 212 BMH

Aksi Sehat 212 BMH

MitraFM.com – Aksi Sehat 212 BMH. Besok (2-12-2016) akan digelar Aksi Bela Islam 212 menuntut ditegakkan hukum ...

One comment

  1. ijin share, ya? 🙂
    terima kasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*