RADIO MITRA 97.0 FM KOTA WISATA BATU | INSPIRASI KELUARGA ANDA | Interaktif | Telp 0341-597 440 | SMS 081 333 74 9797 | Facebook: Radio Mitra 97.0 FM | Twitter: @mitra97fm | YM: radiomitra | Alamat: Jalan Wukir no.4 Temas - Kec. Batu - Kota Wisata Batu - Malang - Jawa Timur - Indonesia | www.mitrafm.com |

Home » Headline » Waspada, Anak Usia 5 Tahun Kecanduan Internet!

Waspada, Anak Usia 5 Tahun Kecanduan Internet!

KEBEBASAN anak-anak di bawah umur mengakses internet kian mengkhawatirkan. Selain masalah pornografi, anak-anak juga bisa menghabiskan waktu berjam-jam di depan komputer untuk berselancar di dunia maya.

Tahukah Anda seberapa lama anak Anda menghabiskan waktu untuk berselancar di dunia internet? Penelitian baru mengisyaratkan, kebanyakan orangtua jelas-jelas meremehkan jumlah waktu yang digunakan anak-anaknya untuk online.

Padahal, hampir tiga perempat dari anak-anak berusia lima tahun menggunakan internet setiap hari, tanpa pengawasan yang banyak. Demikian berdasarkan sebuah studi terbaru.

Dalam penelitian tersebut diungkapkan, sebanyak 72 persen anak-anak pra-sekolah online setiap hari untuk mengklik BBC Beebies dan main games seperti Peppa Babi. Demikian yang disitat okezone dari Daily Mail, Rabu (2/3/2011).

Banyak orangtua yang memberikan izin kepada anak-anak balita untuk mengeksplorasi internet tanpa pengawasan, sehingga mereka rentan terhadap pemangsa pedofil.

Ahli keamanan website bereaksi dengan ngeri terhadap bahaya pengguna internet di usia muda. Wahyu mengkhawatirkan juga memicu peringatan bahwa anak-anak yang sering berselancar di dunia maya mungkin perlu perjuangan dengan cara belajar mereka.

Dikhawatirkan bahwa begitu banyak menghabiskan waktu untuk online akan membuat mereka kekurangan keterampilan membaca dan menulis, dan ilmuwan percaya bahwa radiasi dari layar komputer dapat merusak perkembangan otak anak-anak.

Psikolog klinis, Profesor Tanya Byron mengatakan, meninggalkan anak lima tahun tanpa pengawasan saat bermain internet setara dengan meninggalkan seorang anak di sebuah pusat perbelanjaan selama beberapa jam.

“Orangtua tidak menyadari bahwa mereka memiliki tanggung jawab untuk mempersiapkan anak-anak untuk dunia online sebanyak untuk dunia nyata. Banyak orangtua belum dibesarkan di internet dan tidak tahu bahayanya,” paparnya.

Michele Elliott, pendiri badan amal keselamatan anak-anak Kidscape menambahkan, keluarga perlu turun langsung untuk mendidik anak.

“Orangtua tidak menyadari bahwa pedofil predator adalah trawl internet, mencari untuk menjerat anak muda. Namun tampaknya banyak orang dewasa berpikir mereka sudah tahu perangkap yang dihadapi pengguna website, dengan 88 persen dari orangtua yang disurvei mengatakan mereka ‘yakin’ bahwa mereka mengerti masalah keamanan internet,” imbuhnya.

Dr Shirley Atkinson, yang menganalisis data penelitian menuturkan, banyak orangtua muncul untuk mengadakan keyakinan palsu bahwa mereka memahami website, sementara meninggalkan anak-anak mereka terawasi atau gagal untuk menginstal pengamanan internet dengan ketat.

“Aspek yang paling menarik adalah bahwa orangtua dari anak usia balita yang percaya diri dalam kemampuan mereka untuk melindungi anak-anak mereka. Sebanyak 95 persen orangtua mengatakan kepada kami, bahwa mereka memiliki pemahaman yang baik tentang internet,” tandasnya.

Studi yang dilakukan oleh Dewan Plymouth mengamati kebiasaan internet dari 423 balita, dengan usia rata-rata empat tahun. Ditemukan 305 menggunakan internet setiap hari, biasanya tanpa pengawasan.

Situs yang paling digunakan adalah CBeebies dan game online Babi Peppa, menurut penelitian tersebut.

Baca Juga

mitrafm.com Aksi Sehat 212 BMH

Aksi Sehat 212 BMH

MitraFM.com – Aksi Sehat 212 BMH. Besok (2-12-2016) akan digelar Aksi Bela Islam 212 menuntut ditegakkan hukum ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*