RADIO MITRA 97.0 FM KOTA WISATA BATU | INSPIRASI KELUARGA ANDA | Interaktif | Telp 0341-597 440 | SMS dan WhatsApp 081 333 74 9797 | Facebook: Radio Mitra 97.0 FM | Twitter: @mitra97fm | Instagram: @radiomitra97fm | Alamat: Jalan Wukir no.4 Temas - Kec. Batu - Kota Wisata Batu - Malang - Jawa Timur - Indonesia | www.mitrafm.com |

Mitra Update
Home » Parenting » Anak » Pahami, Mengapa Anak kadang Sedikit Bicara

Pahami, Mengapa Anak kadang Sedikit Bicara

mitrafm.com Pahami, Mengapa Anak kadang Sedikit BicaraMitraFM.com – Banyak yang terjadi dalam pikiran anak-anak yang tidak banyak bicara. Namun kebanyakan dari mereka bukan berarti mengalami gangguan berbahasa. Menurut sebuah studi terbaru, anak-anak usia balita yang mengalami keraguan bicara mungkin hanya mengalami ketakutan sosial yang sederhana.

Para peneliti asal University Connecticut bekerja sama dengan University of Colorado melakukan sebuah studi longitudinal yang melibatkan sekitar 800 balita. Mereka menemukan, anak-anak yang mengalami hambatan sosial cenderung lebih pendiam. Namun para peneliti menegaskan, anak-anak pemalu di usia ini tidak akan mengalami gangguan dalam perkembangan bahasa mereka.

“Studi kami menemukan, perilaku yang menghambat pergaulan seperti malu tidak akan mempengaruhi kemampuan berbahasa secara keseluruhan, namun anak-anak seperti ini perlu dibantu untuk mengekspresikan apa yang mereka rasakan melalui kata-kata,” jelas peneliti Soo H Rhee, profesor psikologi di University of Colorado.

Menariknya, para peneliti juga menemukan, anak perempuan umumnya lebih pemalu daripada laki-laki. Meskipun hubungannya dengan kemampuan perkembangan berbahasa pada kedua gender serupa.

Dalam studi ini, para peneliti menganalisa data dari 816 anak-anak di Colorado dengan latar belakang sosial ekonomi yang bervariasi. Rhee dan timnya mengumpulkan data dari anak-anak itu di usia 14, 20. dan 24 bulan dengan cara menanyakan langsung ke orang tua anak.

Untuk mengukur kemampuan berbahasa anak, peneliti juga melakukan tes dengan pertanyaan verbal dan meminta mereka menirukan suara dan kata. Peneliti juga menginstruksikan pada anak-anak untuk melakukan tugas sederhana seperti mengambil bola atau gelas. Hasilnya, tidak ada perbedaan kemampuan berbahasa anak yang sedikit bicara dengan yang banyak.

Peneliti Smith Watts menyarankan untuk melakukan intervensi terapeutik pada anak-anak pemalu dengan membiarkannya bermain bersama anak-anak sebayanya. “Mereka akan mendapatkan manfaat dari intervensi tersebut. Targetnya adalah mereka lebih percaya diri, mampu bersosialisasi, dan mengembangkan kemampuan berbahasa yang ekspresif secara mandiri,” ujarnya. (dnt)

Baca Juga

Geliatkan Ekonomi Produktif Pesantren

Geliatkan Ekonomi Produktif Pesantren

MitraFM.com – Geliatkan Ekonomi Produktif Pesantren. Tantangan yang sangat kasat mata bagi umat Islam saat ini adalah ...