RADIO MITRA 97.0 FM KOTA WISATA BATU | INSPIRASI KELUARGA ANDA | Interaktif | Telp 0341-597 440 | SMS dan WhatsApp 081 333 74 9797 | Facebook: Radio Mitra 97.0 FM | Twitter: @mitra97fm | Instagram: @radiomitra97fm | Alamat: Jalan Wukir no.4 Temas - Kec. Batu - Kota Wisata Batu - Malang - Jawa Timur - Indonesia | www.mitrafm.com |

Home » Catatan Siar » Belajar Tawadhu’

Belajar Tawadhu’

MitraFM.com– Tawadhu’ atau rendah hati adalah keindahan yang menghias diri orang beriman. Semakin berilmu semakin tawadhu’ itulah potret pribadi mulia orang shalih.

Asy-Sya’bi, seorang tabi’in yang dikenal sangat tawadhu’. Karena tawadhu’nya beliau tidak suka disebut sebagai alim.

Pernah suatu ketika seseorang berkata, “Jawablah wahai faqih, wahai alim!” Beliau berkata, “Janganlah memujiku dengan apa yang tidak ada padaku. Orang faqih adalah orang yang benar-benar menjauhi segala yang diharamkan Allah Ta’ala, dan orang alim adalah orang yang takut kepada Allah Ta’ala. Manalah aku termasuk ke dalamnya?”

Suatu ketika asy Sya’bi ditanya tentang suatu masalah, beliau menjawab, “Umar bin Khathab berpendapat begini, Ali bin Abi Thalib berkata begini.” Maka penanya berkata, “Lalu bagaimana pendapat Anda, wahai Abu Amru?”

Beliau tersenyum dan berkata, “Apa pula pentingnya kata-kataku bagimu padahal engkau sudah mendengar pendapat Umar dan Ali?”

Selain tawadhu’ asy-Sya’bi menghiasi dirinya dengan akhlak mulia tidak suka debat kusir dan berusaha menjauhkan diri dari pembicaraan-pembicaraan yang sia-sia.

Suatu kali seorang sahabatnya berkata, “Wahai Abu Amru!” Beliau berkata, “Labbaik.” Orang itu bertanya, “Bagaimana pendapatmu tentang perbincangan orang berkenaan dua orang itu?” Beliau berkata, “Dua orang yang mana?” Dia menjawab, “Utsman dan Ali.”

Beliau menjawab, “Demi Allah, aku tidak ingin pada hari kiamat nanti menjadi musuh bagi Utsman bin Affan atau Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhuma.”

Asy-Sya’bi juga terkenal memiliki sifat lapang dada. Pernah ada seseorang menuduh beliau dengan tuduhan yang keji dan memaki dengan kata-kata kotor. Asy-Sya’bi berkata: “Jika memang apa yang Anda tuduhkan kepada saya itu benar, mudah-mudahan Allah mengampuni saya. Namun jika ternyata tuduhanmu dusta, maka semoga Allah mengampunimu.”

Beliau tidak segan-segan menerima ilmu dari orang-orang yang masih pemula kendati beliau sendiri telah masyhur akan keutamaan, ma’rifah, dan hikmah-hikmahnya.

Pernah suatu ketika ada orang dusun yang selalu rajin mendatangi majlisnya, tetapi orang ini banyak diamnya, sehingga suatu kali asy-Sya’bi menegurnya, “Mengapa engkau tak pernah bicara?”

Dia berkata, “Ketika aku diam maka aku selamat, ketika aku mendengar maka aku mendapat ilmu. Hasil dari telinga akan kembali kepada dirinya sendiri, sedangkan hasil lisan akan berpindah ke orang lain.”

Sejak itu kalimat orang dusun tersebut selalu beliau ulang-ulang dalam hidupnya. Mari belajar tawadhu’ layaknya Asy-Sya’bi. Semoga Allah Ta’ala berikan kepada kita hidayah dan hati yang tawadhu’. Wallahu a’lam

Baca Juga

Makanan Pokok untuk Suku Anak Dalam

Makanan Pokok untuk Suku Anak Dalam

MitraFM.com – Makanan Pokok untuk Suku Anak Dalam. Hidup seperti orang pada umumnya tentu pilihan yang tidak ...