RADIO MITRA 97.0 FM KOTA WISATA BATU | INSPIRASI KELUARGA ANDA | Interaktif | Telp 0341-597 440 | SMS dan WhatsApp 081 333 74 9797 | Facebook: Radio Mitra 97.0 FM | Twitter: @mitra97fm | Instagram: @radiomitra97fm | Alamat: Jalan Wukir no.4 Temas - Kec. Batu - Kota Wisata Batu - Malang - Jawa Timur - Indonesia | www.mitrafm.com |

Home » Catatan Siar » Doa Yang Lansung Terkabul

Doa Yang Lansung Terkabul

MitraFM.com– Kehidupan keluarga selalu punya kisah khasnya. Tidak terkecuali dengan keluarga orang-orang shalih. Terlebih jika dibarengi dengan keistimewaan keshalihan dalam kisahnya.

Seperti kita keluarga Abu Muslim al Khaulani yang istrinya didatangi temannya dan doa mustajabnya yang masyhur.

Abu Muslim al-Khaulani punya kebiasaan unik setiap kali masuk rumah dan bertemu istrinya, yakni bertakbir. Apabila ia pulang ke rumah dari masjid, ia bertakbir di depan pintu rumahnya, lalu isterinya pun bertakbir. Jika ia berada di halaman rumahnya ia bertakbir pula, maka isterinya pun menjawab takbirnya.

Pada suatu malam ia bepergian kemudian setibanya di rumah ia bertakbir, namun tidak seorang pun yang menjawab. Biasanya apabila ia masuk ke rumah, isterinya segera mengambilkan sorban dan sandal kemudian menghidangkan makanan untuk beliau.

Setelah ia masuk rumah, ternyata ruangan gelap, tidak ada lampu di dalamnya. Sementara itu ia temukan isterinya sedang duduk termenung di dalam rumah, menundukkan kepala sambil memainkan sebatang kayu lalu Abu Muslim bertanya, “Ada apa denganmu?”

Isterinya menjawab, “Engkau memiliki kedudukan di sisi Mu’awiyah namun kita tidak memiliki pembantu, kalau saja engkau mau meminta pembantu kepadanya, tentu beliau akan membantu kita dan pasti memberi.”

Abu Muslim menimpali, “Ya Allah siapa saja yang telah merusak isteriku maka butakanlah matanya.”

Sebelumnya, ada seorang wanita mendatangi isteri Abu Muslim, ia sempat berkata, “Suamimu mempunyai posisi menguntungkan di mata Mu’awiyah, alangkah bahagianya kamu sekiranya kamu berbicara kepada suami agar dia meminta seorang pembantu kepada Mu’awiyah, pasti ia akan memenuhi permintaanmu.”

Ketika wanita (penghasut) tadi sedang duduk di rumahnya, tiba-tiba ia tidak bisa melihat. Ia bertanya, “Mengapa lampu kalian padam?” Orang-orang menjawab, “Tidak!” Maka sadarlah ia akan dosanya.

Kemudian ia menemui Abu Muslim sambil menangis, ia mohon agar Abu Muslim berkenan untuk berdoa kepada Allah demi kesembuhan matanya. Abu Muslim pun merasa kasihan kepadanya, lalu beliau mendoakan untuk kesembuhannya dan Allah mengembalikan penglihatannya.

Kita bisa ambil pelajaran dari kisah ini, bahwa rumah siapapun sangat mungkin dimasuki orang lain dan mempengaruhi sehingga berpotensi gejolak bagi penghuninya. Doa adalah senjata orang beriman untuk menjaga diri dari segala keadaan.

Semoga Allah limpahkan kita anugerah keluarga yang kokoh dan selalu dirahmati-Nya.

Baca Juga

Makanan Pokok untuk Suku Anak Dalam

Makanan Pokok untuk Suku Anak Dalam

MitraFM.com – Makanan Pokok untuk Suku Anak Dalam. Hidup seperti orang pada umumnya tentu pilihan yang tidak ...